Ciri - Ciri Seni Teater Daerah

Ciri - Ciri  Seni Teater Daerah - Teater daerah di Indonesia terbagi menjadi dua berdasarkan kelahiran dan perkembanganya. Sedangkan perubahan teater daerah terbagi menjadi dua yaitu: 

: teater tradisional 
: teater daerah baru

:: Teater Tradisional adalah teater yang tumbuh dan berkembang dan diajarkan secara turun temurun dari teater tradisional dan  teater daerah baru (secara lisan). Contoh teater tradisional : wayang kulit, wayang orang dan sejenisnya. 

Perkembangan teater tradisi dibagi menjadi dua lagi yaitu teater yang berkembang di istana dan di luar tembok istana atau teater rakyat. 

:: Teater Daerah Baru adalah teater yang mempunyai ciri kedaerahan tetapi kelahiran teater tersebut relatif baru. Contoh Teater daerah baru : drama gong dan sandiwara radio daerah. 

:: Keunikan teater daerah ::
adalah sebuah seni pertunjukan yang berciri kedaerahan dengan dialog bahasa daerah setempat.  Gerakan tarian teater daerah menggunakan iringan musik dan kostum kedaerahan. Adapun beberapa ciri teater daerah, yaitu : 

: melibatkan aspek secara total atau menyeluruh
: gerakan pemeran dengan gaya yang cukup
: suasana rileks atau santai mengutamakan kebersamaan

Dalam pertunjukan seni teater pemeran mampu untuk memerankan sesuai dengan jiwa serta karakter tokoh yang diperankan, hal tersebut terdapat beberapa hal yang harus dikuasai oleh pemeran teater, misalnya : 

: Dialog
: Busana serta tata rias
: Gerak laku atau terkadang mengandung gerak tari.
: Penghayatan jiwa

Semoga bermanfaat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel